Bayar Pajak Sepeda Motor

Kemarin (8 November 2008), buat pertama kalinya saya bayar pajak si belalang tempur, hehehehehe. Sebelumnya selalu bapak yg bayarin, tapi lama-lama ngerasa ga enak juga soalnya sudah 2 tahun ini saya yang make belalang tempur, akhirnya untuk tahun ini saya menawarkan diri untuk yang membayarnya.

Akhirnya menyiapkan apa saja yang harus dibawa :
1. STNK asli
2. KTP pemilik asli (dalam hal ini KTP bapak)
3. BPKB

Yosh jam 8 lewat saya jalan dari rumah, mampir ke ATM sebentar, soalnya di dompet cuma ada duit 30 ribu perak (halah ketauan lg bokek XD). Sampai di Satwilantas Jakarta Timur (samsat) sekitar jam 08.45. Eh ternyata salah tempat, saya malah ke tempat yg buat ngurus tilang dan perpanjang SIM, maklum dulu seringnya ke situ (hehehehe). Akhirnya ke gedung yang benar, eh calo kok banyak banget sih di parkiran, tanpa menggubris mereka langsung masuk ke gedungnya.

Weks bingung, akhirnya nanya ke satpam di situ klo mau bayar pajak sepeda motor ngambil formulir-nya dimana (soalnya saya cari2 di lantai bawah itu, gak nampak adanya tempat mengambil formulir). Diberitahukan kalo mau ngambil formulir adanya di lantai dua, segera menuju ke atas. dia tempat yg nampaknya aula, saya melihat 2 meja dgn 4 petugas memberikan formulir di situ. Saya minta satu, formulir gratis, cuma ada sumbangan PMI sebesar Rp 1000. Sip bayar sumbangan PMI dan saya dapat formulirnya. Saya segera isi formulir di situ juga, berhubung ada meja banyak di situ dan banyak pula yg pada ngisi, jadi ikut ngisi juga lah coy...

Trus baru nyadar klo ternyata formulir itu diserahkan sambil menyerahkan STNK asli + fotokopi, KTP asli + fotokopi, dan fotokopi BPKB, waduh baru nyadar belom difotokopi, akhirnya nanya-nanya lagi (kebanyakan nanya nih) tempat fotokopian di situ ada di mana. Dapat informasi letaknya ada di lantai satu di belakang air mancur. Segera meluncur ke TKP, ada 2 mesin fotokopi di sana, dan nampaknya orang yang mengoperasikannya sudah hapal apa yg harus mereka lakukan, saya fotokopikan 3 item tersebut, mereka pun langsung meminta formulir saya lalu segera merapikan dokumen saya (formulir, STNK+fotokopi, KTP+fotokopi, serta fotokopi BPKB), distaples dgn rapih, wah makasih mas. Bayar ongkos fotokopian sebesar Rp 2.000.

Langsung ke loket pendaftaran, lumayan dapet antrian agak depan, eh ternyata saya lupa mengisi beberapa isian di formulir, akhirnya menepi sejenak buat melengkapi, pas mau balik ke antrian, wuidih... dah panjang aja hehehehehehe. Ya udah antri lagi, serahkan berkas-berkas, trus dikasih nomor urut, dapat nomor urut panggil 440, sejenak melihat nomor yg sedang dipanggil di layar monitor, baru nomor 285, T_T bakalan lama banget nih nunggu giliran.

Akhirnya nunggu, awalnya mati gaya mo ngapain akhirnya dapet tempat duduk, terus nyoba ngobrol2 sama orang2 di sebelah, yah lumayanlah dapat kenalan baru. 2 orang bapak-bapak yg keduanya sudah pensiun. Kedua bapak itu dipanggil terlebih dahulu, soalnya memang nomornya lebih muda dari saya.

Tiba juga giliran nomor 440 dipanggil, maju ke loket 2 dapat slip jumlah pajak yang harus dibayar serta KTP asli, segera ke loket berikutnya untuk membayar, agak heran awalnya soalnya orang2 pada menumpuk di loket 3. Padahal di loket 4 juga bisa, akhirnya saya cuek aja menuju ke loket 4, tuh kan bisa juga, akhirnya yg lain pada ngikutin saya hehehehehehe. Di slip-nya total jumlah yg harus dibayar Rp 183.500, saya menyerahkan 2 lembar seratus ribu, terus dikembalikan sebesar Rp 15.000, mmmm.... kok kurang ya? hehehehehe ya sudahlah saya pikir mungkin gak ada uang receh Rp 1.500.

Nunggu lagi untuk dapatin STNK lagi, ga terlalu lama dibandingkan nunggu yg pertama. Segera saat mendengar nama bapak dipanggil (soalnya STNK kan atas nama bapak) saya maju ke depan. Saya periksa lagi kali-kali aja ada yg salah, benar semua, trus diberesin masukin lagi ke dompet, terus menuju ke parkiran, saat akan keluar gedung sejenak lihat jam di hape, waktu menunjukkan pukul 09.51. Wah cepat juga ya kira-kira satu jam... hehehehe padahal itu pake acara nanya-nanya dan bingung segala.

Mungkin sedikit tips dari saya untuk yang ingin membayar pajak kendaraan roda dua di samsat Jakarta Timur:
1. Dari rumah sudah persiapkan kelangkapan yg perlu, yaitu
- STNK + fotokopi
- KTP pemilik + fotkopi
- fotokopi BPKB (aslinya ga perlu)
2. Ambil formulir pendaftaran di lantai 2, lalu isi dengan lengkap
3. Kalo poin satu belum difotokopi bisa fotokopi di lantai 1 di belakang air mancur
4. Setelah lengkap langsung ke loket 1 (pendaftaran), nanti bakal dapat nomor urut
5. Tunggu sampai nomor dipanggil, lalu ambil slip pajak serta KTP asli di loket 2
6. Langsung menuju loket 3 atau 4 untuk bayar pajaknya
7. Tunggu lagi samapi nama Anda dipanggil untuk mendapatkan STNK
8. Begitu nama Anda dipanggil segera maju ke loket pengambilan STNK, periksa dengan cermat STNK Anda, apakah benar atau tidak.
9. Wassalam :)

6 comments:

randu™ said...

mantaph gan infonya

btw "Kedua bapak itu dipanggil terlebih dahulu, soalnya memang nomornya lebih muda dari saya." ??

sadis lo njar xD

anjar widianto said...

wakss....
elo mikirnya aneh2 aja ndu
dipanggil buat bayar pajak kendaraan lah
klo yg urusan lan si wallahu'ala bishawwab XD

Hidayat Febiansyah said...

mantap [Njar]. Daku juga baru perpanjang STNK.. diwakilken oleh orang rumah..

Thnx infonya.. kalo mau sabar mah ternyata gak lama juga.. cuman sejam tho.. :)

yudisart said...

assalamu'alaikum.

trims ustadz

wassalamu'alaikum

andri said...

baru mw perpanjang nih...
klo sbtu bisa g yh??

anjar widianto said...

@andri
bisa! itu gw juga hari sabtu ngurusnya
tapi kalo sabtu cuma setengah hari bukanya
jadi mendingan datengnya pagi-pagi

Post a Comment